Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

F1 GP Arab Saudi Tetap Digelar meski Ada Serangan dari Kelompok Pemberontak Houthi

Formula 1 memutuskan tetap menggelar Grand Prix Arab Saudi setelah mendapat jaminan keamanan dari otoritas setempat menyusul serangan terhadap fasilitas Aramco, tak jauh dari sirkuit di Jeddah, Jumat (25/3/2022).
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Maret 2022  |  13:24 WIB
Pebalap tim Alpine Esteban Ocon memacu mobilnya di sesi latihan bebas Grand Prix Arab Saudi di Sirkuit Corniche Jeddah saat asap membumbung tinggi dari fasilitas penyimpanan minyak Aramco menyusul serangan kelompok teroris - Antara/Reuters
Pebalap tim Alpine Esteban Ocon memacu mobilnya di sesi latihan bebas Grand Prix Arab Saudi di Sirkuit Corniche Jeddah saat asap membumbung tinggi dari fasilitas penyimpanan minyak Aramco menyusul serangan kelompok teroris - Antara/Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Formula 1 memutuskan tetap menggelar Grand Prix Arab Saudi setelah mendapat jaminan keamanan dari otoritas setempat menyusul serangan terhadap fasilitas Aramco, tak jauh dari sirkuit di Jeddah, Jumat (25/3/2022).

Kelompok pemberontak Houthi dari Yaman menyatakan mereka meluncurkan serangan ke fasilitas energi Arab Saudi dan mengenai stasiun distribusi produk minyak perusahaan milik negara Aramco. Dua tangki minyak terbakar namun dilaporkan tidak ada korban jiwa dari kejadian tersebut.

"Kami telah menerima jaminan total bahwa keamanan negara menjadi yang utama," kata CEO Formula 1 Stefano Domenicali setelah bertemu dengan para pebalap, tim dan perwakilan pemerintah setempat, seperti dikutip Reuters.

"Mereka telah memasang semua sistem untuk melindungi wilayah ini, kota, tempat di mana kami akan balapan. Jadi kami merasa yakin dan kami harus percaya dengan otoritas setempat dalam hal itu," ujar Domenicali.

Presiden FIA, Mohammed Ben Sulayem, berbicara di samping Domenicali, mengatakan serangan tersebut menargetkan infrastruktur ekonomi dan bukannya warga.

"Kami mendapat jaminan tertinggi bahwa ini adalah tempat yang aman, semua hal ini akan aman dan mari kita balapan," kata Ben Sulayem.

Tanda-tanda pertama serangan dari kelompok Houthi terlihat ketika asap hitam mengepul di Jeddah di sebelah timur sirkuit ketika para pembalap menjalani sesi latihan pertama yang berjalan lancar.

Sesi kualifikasi Formula 2 juga berjalan sesuai jadwal. Akan tetapi start dari sesi latihan kedua F1 tertunda 15 menit karena tim dan pebalap dipanggil untuk rapat dengan Domenicali.

Bos Mercedes, Toto Wolff, mengatakan tim-tim telah sepakat untuk melangsungkan balapan dan bos tim Red Bull Christian Horner mengutuk serangan tersebut.

"Segala tindak terorisme tidak bisa dimaafkan," kata Horner kepada Sky Sports F1.

"Olahraga ini tidak seharusnya diintimidasi ke dalam posisi dan situasi seperti itu tidak dapat diterima," ucap dia.

Kelompok Houthi yang didukung Iran telah memerangi koalisi yang dipimpin Arab Saudi selama tujuh tahun.

Kelompok itu meluncurkan rudal dan drone ke fasilitas energi dan desalinasi air milik Arab Saudi pada Minggu pekan lalu, kata kementerian energi dan kantor berita setempat.

Pada Desember, ledakan menimpa mobil tim Prancis yang mengikuti Reli Dakar di Arab Saudi.

Sumber Reuters pada Februari menyatakan penyelidik Prancis menemukan jejak bahan peledak di mobil yang hancur tersebut.
Sementara menteri luar negeri Arab Saudi menyatakan investigasi awal terkait ledakan mobil itu tidak menimbulkan kecurigaan atas tindakan kriminal.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

formula 1 f1
Editor : Taufan Bara Mukti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top