Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Keadaan Aspal di Sirkuit Mandalika jadi Masalah Utama Keselamatan Pembalap

Pembalap MotoGP yang selesai melakukan tes pramusim di Sirkuit Mandalika menyoroti masalah keselamatan di lintasan balap.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  13:39 WIB
Keadaan Aspal di Sirkuit Mandalika jadi Masalah Utama Keselamatan Pembalap
Sepeda motor pembalap WithU Yamaha RNF MotoGP Team Darryn Binder melayang di udara saat kecelakaan tes pramusim MotoGP 2022 hari kedua di Pertamina Mandalika International Street Circuit, Lombok Tengah, NTB, Sabtu (12/2/2022). - Antara Foto/Andika Wahyu/rwa.\\r\\n
Bagikan

Bisnis.com, SOLO - Tes pramusim di Sirkuit Mandalika yang dilakukan oleh para pembalap MotoGP selesai pada Minggu (13/2/2022).

Setelah semua pembalap kembali ke negara-negara masing, kini tersisa masalah yang harus ditangani dengan segera.

Akibat hujan dan proyek pembangunan yang belum selesai, lintasan balap di Sirkuit Mandalika mendapat penilaian yang buruk.

Aleix Espargaro mengatakan kepada The Race bahwa dirinya kesulitan menyalip karena ada lintasan dipenuhi air.

Selain itu, sirkuit balap juga memiliki masalah yang lebih serius dari itu.

“Masalah terbesar adalah di jalur balap. Motor di depan Anda bisa melontarkan ribuan batu ke arah Anda di setiap tikungan per tikungan ke arah Anda. Jika melihat lengan pembalap yang sudah mengikuti yang lain, itu seperti motocross. Saya tidak tahu bagaimana mereka dapat meningkatkan sirkuit ini. Aspalnya seperti menghilang,” ujar Aleix.

Sejalan dengan Aleix, pembalap Monster Energy Yamaha MotoGP Fabio Quartararo mengaku bahwa ia menerima lontara batu di bagian lehernya saat berada di belakang rekan satu timnya, Franco Morbidelli.

Otoritas MotoGP belum melihat dampak terburuk dari lontaran batu di lintasan. Namun, laporan The Race menambahkan, pelapisan ulang dikabarkan menjadi salah satu alternatif untuk menyelesaikan masalah di Sirkuit Mandalika.

Sejumlah sumber menduga bahwa masalah bersumber pada jenis batu agregat yang digunakan dalam proses konstruksi.

Ada dugaan penggunaan material tidak mengikuti rekomendasi konsultan sehingga komposisi aspal tidak saling mengikat. Walhasil, kecepatan motor lebih dari 300 km/jam cukup kuat membuat batu-batu keluar dari lintasan dan terlontar.

Kotornya sirkuit menyebabkan kerusakan pada motor dan cedera yang dialami sejumlah pembalap. Masalah ini tidak muncul saat seri World Superbike pada November lalu.

Solusi yang paling bisa dilakukan yakni melakukan pelapisan ulang trek dengan material yang sesuai.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

MotoGP MotoGP Mandalika

Sumber : Tempo

Editor : Restu Wahyuning Asih
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top