Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Pecahkan Rekor Schumacher, Hamilton Mengaku Masih Bermimpi

Lewis Hamilton menjuarai GP Portugal dan memecahkan rekor kemenangan sang legenda Michael Schumacher. Ini pernyataannya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 Oktober 2020  |  11:15 WIB
Lewis Hamilton setelah menjuarai GP Portugal dan memecahkan rekor Michael Schumacher./Antara - Reuters
Lewis Hamilton setelah menjuarai GP Portugal dan memecahkan rekor Michael Schumacher./Antara - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Pebalap Formula 1 asal Inggris Lewis Hamilton, yang baru saja memecahkan rekor legenda Michael Schumacher sebagai juara terbanyak yaitu 92 kali, mengaku merasa bermimpi meraih pencapaian itu.

Dia mengatakan bakal memerlukan waktu lama untuk sepenuhnya menyadari realitas bahwa dia telah memecahkan rekor jumlah kemenangan sepanjang masa di F1.

Hamilton menjadi pebalap tersukses di F1 setelah meraih kemenangan ke-92 dalam karirnya ketika menjuarai Grand Prix Portugal untuk memecahkan rekor Schumacher dan menulis sejarah baru.

Kemenangan itu juga memperlebar jaraknya di pucuk klasemen menjadi 77 poin dari rekan satu timnya, Valtteri Bottas, yang finis runner-up hari itu.

Dengan lima balapan tersisa di musim yang terdampak pandemi ini, Hamilton dalam jangkauan untuk menyamai tujuh gelar juara dunia Schumacher dalam satu musim serta mengejar rekor pole position ke-100.

"Saya hanya bisa bermimpi tentang di mana saya sekarang," kata Hamilton setelah mendapat pelukan dari sang ayah, Anthony, yang menjadi manajer pada awal karirnya.

"Saya tidak memiliki bola ajaib ketika saya memilih datang ke sini (Mercedes) dan semua yang kami coba lakukan adalah menggunakan setiap hari dengan sebaik-baiknya. Kami semua berjalan ke arah yang sama.”

"Ayah saya ternyata datang ke sini, yang luar biasa, dan ibu angkat saya, Linda, dan Roscoe (anjing peliharaan). Jadi, ini hari yang sangat spesial.”

"Perlu waktu lama untuk menerima ini... Bahkan sekarang, saya masih dalam mode balapan secara mental, jadi saya tidak bisa menemukan kata-kata yang tepat untuk menggambarkan perasaan saya saat ini... Mungkin bisa nantinya," kata Hamilton.

Lewat radio Hamilton mengungkapkan, "adalah suatu kehormatan bekerja dengan kalian," dan race engineer andalannya, Peter 'Bono' Bonnington, membalas, "Demikian juga di sini, suatu kehormatan."

Setelah lomba, Hamilton menambahkan, "Saya sangat berutang kepada orang-orang ini atas kerja tim mereka, secara terus menerus berinovasi dan menembus batas yang bahkan lebih tinggi setiap tahun. Suatu kehormatan bekerja dengan mereka. Ini luar biasa.”

Sebelum meraih kemenangan di Portugal, Hamilton sempat mengeluhkan keram pada betis kanannya. "Menekan kaki saya ketika melaju di lintasan lurus, itu sangat menyakitkan. Saya merasa [otot] tertarik, tapi saya harus mengatasinya.”

Dalam usia 35 tahun, Hamilton belum menunjukkan tanda-tanda melambat seperti ketika dia finis di Portugal dengan keunggulan satu putaran dari hampir semua pebalap hari itu kecuali tiga yang ada di belakangnya.

"Saya 35 tahun, saya merasa masih kuat secara fisik tapi tentunya Anda bertanya-tanya kapan itu akan berakhir, kapan akan kehilangan kinerjanya? Tetapi seperti yang ditunjukkan hari ini, itu belum."

Max Verstappen, pebalap berusia 23 tahun dari tim Red Bull yang finis ketiga hari itu dan dipandang sebagai juara masa depan memuji capaian sang rival.

"Lewis mengatakan dia terus menekan karena dia ingin memasang standar yang tinggi karena saya harus bekerja keras untuk mencapaianya," kata Verstappen yang sejauh ini mengantongi sembilan kemenangan.

"Ini luar biasa. Capaian yang luar biasa, 92 kemenangan dan saya kira itu tidak akan berhenti di sana. Saya kira itu akan melebihi 100, jadi dia mendorong saya untuk terus membalap hingga saya berusia 40 tahun. Itu adalah motivasi yang baik," kata pebalap Belanda itu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

f1 lewis hamilton

Sumber : Antara/AFP

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top