Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

FIA Ngotot Batasi Aturan Bouncing di Ajang F1

Badan pengatur Formula 1  menolak tuntutan dari tim agar mundur dari upaya untuk menyusun regulasi membatasi bounching. 
MG Noviarizal Fernandez
MG Noviarizal Fernandez - Bisnis.com 16 Juli 2022  |  02:15 WIB
FIA Ngotot Batasi Aturan Bouncing di Ajang F1
Tim Williams Racing - Twitter
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Badan pengatur Formula 1  menolak tuntutan dari tim agar mundur dari upaya untuk menyusun regulasi membatasi bounching.

Di antara tim yang menentang regulasi itu, terselip nama Bull dan Ferrari. FIA dalam pernyataan Jumat (15/7/2022), mengungkapkan bahwa mereka memiliki hak prerogative dan bertanggung jawab sepenuhnya terkait masalah keselamatan.

Aturan ini pembatasan init akan mulai berlaku di Grand Prix Belgia, yang akan berlangsung dari 26-28 Agustus. Komitmen FIA untuk topik itu dikonfirmasi pada pertemuan komite penasihat teknis F1.

Badan pengatur akan memperkenalkan metrik yang akan menentukan jumlah maksimum pantulan yang diizinkan oleh setiap mobil balap.Tim harus melakukan perubahan set-up jika mobil mereka melebihi batas dan dapat menghadapi diskualifikasi jika melakukannya selama kualifikasi atau balapan.

Selain itu, FIA telah mengambil langkah-langkah untuk membatasi fleksibilitas lantai mobil setelah sampai pada kesimpulan dalam pengukuran pantulan mobil dalam balapan baru-baru ini bahwa beberapa tim telah menemukan cara untuk melenturkan lantai mereka di luar batas yang diharapkan.

Apa itu bouncing?

BBC, Jumat (15/7/2022) menyatakan, Bouncing atau memantul adalah fenomena yang telah kembali ke F1 untuk pertama kalinya dalam 40 tahun musim ini sebagai akibat dari perubahan aturan yang bertujuan untuk menghasilkan balapan yang lebih ketat. Hal ini telah mengubah cara aerodinamis mobil bekerja dan memperkenalkan kembali sesuatu yang disebut efek tanah, di mana kekuatan bagian bawah atau downforce mobil diciptakan dengan mempercepat aliran udara di bawah lantai mobil.

Upaya Ini telah menyebabkan dua masalah yang berbeda tetapi terkait yakni porpoising, ketika aliran udara terganggu, mobil naik karena downforce hilang, lalu turun saat aliran udara stabil, sebelum berhenti lagi, yang mengarah ke osilasi vertikal frekuensi tinggi.

Masalah lainya, tentu saja  mobil memantul ,di mana kekakuan set-up suspensi yang diperlukan untuk menjalankan efek tanah secara efisien menyebabkan mobil menampilkan sifat pengendaraan yang buruk di atas gundukan.

Para pembalap khawatir tentang implikasi keselamatan dari dua fenomena tersebut dan pada pertemuan di Grand Prix Azerbaijan bulan lalu secara kolektif meminta FIA untuk campur tangan.Lewis Hamilton mengalami beban vertikal lebih dari 10G di Mercedes-nya selama balapan di Baku.

Mengapa beberapa tim keberatan?

Red Bull dan Ferrari termasuk di antara mereka yang mengatakan pebataasan itu salah karena mobil milik tim-tim itu masih berada di bawah kendali meski mengalami efek bouncing. Mercedes ,  yang mobilnya dipamerkan di antara bouncing dan porpoising terburuk di awal musim sebelum mulai mengatasi masalah dalam balapan terakhir, berada di kubu yang berlawanan.

Mercedes percaya bahwa Red Bull dan Ferrari termasuk di antara tim yang telah menemukan cara untuk membuat lantai mobil mereka fleksibel dengan cara yang sesuai dengan definisi peraturan, tetapi di luar niat mereka.

Bos tim Red Bull Christian Horner mengatakan di Grand Prix Austria akhir pekan lalu bahwa klaim seperti itu tidak perlu ditanggapi. Dia menambahkan bahwa timny sama sekali tidak memiliki masalah atau kekhawatiran .

Adapun FIA mengatakan alasan peraturan mengizinkan tindakan seperti itu diambil adalah untuk memungkinkan keputusan diambil tanpa terpengaruh oleh posisi kompetitif yang mungkin dihadapi setiap tim.

Langkah-langkah yang mulai berlaku di Belgia adalah pengerasan pelat selip logam di bagian bawah rangka mobil yang menentukan ketinggian pengendaraan minimum, dan metrik yang menentukan jumlah pantulan yang diizinkan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

formula 1 balap mobil peraturan
Editor : Mia Chitra Dinisari
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top