Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Pergerakan Wartawan di Olimpiade Tokyo Diawasi Ketat

Wartawan peliput Olimpiade Tokyo akan disertai GPS yang membuat pergerakan mereka diawasi secara ketat.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 Juni 2021  |  03:22 WIB
Wartawan mengambil gambar cincin raksasa Olimpiade pada 1 Desember 2020 di Tokyo, Jepang./Antara - Reuters
Wartawan mengambil gambar cincin raksasa Olimpiade pada 1 Desember 2020 di Tokyo, Jepang./Antara - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA – Para wartawan asing yang meliput Olimpiade Tokyo akan dilacak pergerakannya dengan GPS (Global Positioning System) dan terancam tidak dapat meliput jika melanggar aturan, menurut penyelenggara perhelatan akbar itu pada Selasa (8/6/2021).

Penyelenggara Olimpiade berusaha meyakinkan publik yang skeptis bahwa acara besar itu dapat diadakan dengan aman di bawah aturan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Sekitar 6.000 reporter yang mengunjungi Jepang untuk meliput Olimpiade diharuskan memberikan daftar rinci area yang akan mereka kunjungi selama 2 pekan pertama di Jepang termasuk tempat olahraga dan hotel.

Kepala Penyelenggara Tokyo 2020 Seiko Hashimoto mengatakan teknologi pelacakan akan digunakan untuk memastikan mereka hanya pergi ke tempat yang seharusnya.

"Untuk memastikan orang-orang tidak pergi ke tempat lain selain tempat mereka terdaftar, kami akan menggunakan GPS untuk mengatur perilaku mereka secara ketat," kata Hashimoto sebelum rapat dewan eksekutif Tokyo 2020.

Dia menambahkan wartawan akan lebih didorong untuk tinggal di hotel yang telah ditunjuk daripada penginapan pribadi.

Hashimoto mengatakan jumlah hotel akan dikurangi, dari yang semula direncanakan 350 menjadi sekitar 150 sebagai upaya menjaga pengunjung tetap berada di bawah pengawasan ketat.

Atlet juga akan menghadapi pembatasan ketat pada pergerakan mereka, serta akan melakukan tes Covid-19 setiap hari.

Penonton dari luar negeri telah dilarang menghadiri Olimpiade, dan penyelenggara akan memutuskan pada akhir bulan ini berapa banyak penonton domestik yang dapat menonton pertandingan.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Olimpiade 2020 Covid-19

Sumber : Antara/AFP

Editor : M. Syahran W. Lubis

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top