Asian Games 2018 Jadi Ajang Pembuktian Prestasi Anak Muda

Faktanya, mayoritas dari 30 medali emas yang berhasil direbut oleh atlet-atlet Indonesia sampai Rabu (29/8/2018) malam, dipersembahkan oleh anak muda. Mereka berusia di kisaran 17 tahun hingga maksimal 30 tahun.
M. Taufikul Basari
M. Taufikul Basari - Bisnis.com 30 Agustus 2018  |  14:17 WIB
Asian Games 2018 Jadi Ajang Pembuktian Prestasi Anak Muda
Pemain tunggal putra Indonesia Jonatan Christie, berfoto setelah mengalahkan pemain Chinese Taipei Chou Tien Chen, pada laga final tunggal putra bulu tangkis Asian Games 2018 di Istora Senayan Jakarta, Selasa (28/8). Jonatan Christie meraih emas setelah menang dengan skor 21-18, 20-22 dan 21-15. - JIBI/Dwi Prasetya

Bisnis.com, JAKARTA – Asian Games 2018 yang akan berakhir Minggu (2/9/2018), merupakan ajang otentik pembuktian prestasi anak-anak muda Indonesia.

Faktanya, mayoritas dari 30 medali emas yang berhasil direbut oleh atlet-atlet Indonesia sampai Rabu (29/8/2018) malam, dipersembahkan oleh anak muda. Mereka berusia di kisaran 17 tahun hingga maksimal 30 tahun.

“Hal itu semakin menegaskan kebenaran dari slogan: muda adalah kekuatan. Muda adalah usia emas untuk berprestasi,” ujar Sekretaris Jenderal Jaringan Pengembangan Pemuda dan Olahraga (Jarbangpora) Iwan Setiawan Arifin Manasa, Kamis (30/8/2018).

Menurutnya, gelaran Asian Games 2018 sekaligus telah memberikan sejumlah dampak positif bagi generasi muda. Selain prestasi dan sportivitas, menurut Iwan Manasa, Asian Games 2018 terbukti mampu menjadi arena terbaik untuk meningkatkan jiwa patriotisme anak bangsa, sekaligus menguatkan rasa cinta Tanah Air.

“Tanpa jiwa patriot dan rasa cinta Tanah Air, seorang atlet akan sulit untuk bisa berprestasi maksimal,” kata Caleg DPR RI Dapil 1 NTT dari Partai Demokrat ini.

Iwan menambahkan, tidak ada yang memungkiri, Asian Games 2018 yang berlangsung di Jakarta dan Palembang merupakan pesta olahraga terbesar se-Asia. Diikuti 45 negara dengan peserta lebih dari 16.000 atlet, Asian Games 2018 telah menjadi ajang multievent dengan peserta terbanyak dalam sejarah. Asian Games 2018 mempertandingkan 40 cabang olahraga dengan 462 nomor lomba.

Selama 10 hari penyelenggaraan, Iwan mencatat, atlet-atlet Indonesia muda usia itu telah menyumbangkan prestasi yang membanggakan. Mereka tidak jengah, kendati harus berkompetisi dengan atlet-atlet manca negara yang lebih matang dan sarat pengalaman.

“Pebulutangkis Jonatan Christie yang baru berumur 21 tahun dan tidak masuk daftar unggulan, misalnya, mampu merebut medali emas tunggal putra. Hal itu tidak mungkin terjadi tanpa disiplin tinggi dalam berlatih, juga kerja keras yang dialasi oleh keinginan kuat untuk mengukir prestasi,” tegasnya.

Iwan Manasa berharap, prestasi emas yang ditorehkan anak-anak muda Indonesia di ajang Asian Games 2018 dapat menginspirasi anak-anak muda lain untuk berbuat yang sama dalam menggapai masa depan yang lebih baik.

“Di atas semuanya, sekali lagi, Asian Games 2018 merupakan ajang pembuktian bahwa anak-anak muda, jika diberi kesempatan, akan komit menjaga dan memperjuangkan kepercayaan itu untuk berbuat yang terbaik bagi bangsanya. Dan, hal tersebut sejatinya tidak hanya berlaku di bidang olahraga, tetapi juga di bidang-bidang pengabdian yang lain,” pungkas Iwan.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
asian games 2018

Editor : M. Taufikul Basari

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top