Asian Games 2018: Berat Badan Kurang Ideal, Pegulat Indonesia Batal Tampil

Asian Games 2018: Berat Badan Kurang Ideal, Pegulat Indonesia Batal Tampil
Newswire | 22 Agustus 2018 18:32 WIB
Ilustrasi-Pegulat Indonesia Sidik Hasan (kiri) versus pegulat Jepang, Ota Shinobu pada Nomor Greko Roman kelas 60 Kg Asian Games 18 di Jakarta Covention Center, Selasa (21/8) - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pegulat Indonesia Lulut Gilang Saputra gagal bertanding di nomor grego putra kelas 87 kg akibat berat badan yang tidak memenuhi persyaratan untuk turun di nomor tersebut.

“Saat timbang badan beratnya tidak sampai batas minimal sehingga tidak bisa bertanding,” ujar pelatih gulat Indonesia, Fathur Rahman, ketika ditemui di sela arena gulat Asian Games 2018 di Assembly Hall, JCC Jakarta, Rabu.

Turun di kelas 87 kg, pegulat asal Jawa Timur itu hanya berbobot 74 kg saat timbang berat badan terakhir beberapa jam sebelum pertandingan sehingga kurang 3,1 kg untuk memenuhi persyaratan.

Sesuai regulasi, kata dia, berat badan pegulat yang turun di kelas 87 kg harus di atas 77,1 kg dan tidak sampai melebihi 87 kg.

Dengan tidak bisanya Lulut bertanding maka calon lawannya, Samat Shirdakov asal Kyrgyzstan dinyatakan menang tanpa bertanding.

Menurut pelatih, kondisi Lulut diakuinya terlihat kurang maksimal saat mengikuti latihan di Bulgaria bersama seluruh atlet yang tergabung dalam tim gulat “Merah Putih”.

Selama hampir tiga bulan di sana, lanjut dia, berat badannya naik turun, bahkan usai kembali ke Tanah Air dan pemusatan latihan, tetap tidak ideal dan paling maksimal mencapai 75 kg.

“Padahal kami sudah melakukan upaya, seperti cek ke dokter dan cek darah yang hasilnya normal, makan juga banyak, tapi tetap tidak bisa bertambah berat badannya,” katanya.

Sementara itu, manajer tim gulat Indonesia Asian Games 2018, Gusti Randa, menyayangkan gagalnya Lulut bertanding karena faktor berat badan yang tidak sesuai dengan kelasnya turun.

“Iya dia tidak jadi tanding, padahal saat persiapan di awal tidak masalah, mungkin juga karena faktor pikiran dan psikologis,” katanya.

Sumber : Antara

Tag : asian games 2018
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top