Indonesia Masters 2018: PBSI Pantau Istora Senayan

Indonesia Masters 2018: PBSI Pantau Istora Senayan
Newswire | 09 Januari 2018 13:41 WIB
Ilustrasi - Kevin Sanjaya-Marcus Gideon - Badminton Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Pengurus Pusat Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) memantau kesiapan arena Stadion Istora Gelora Bung Karno di Senayan, Jakarta, menjelang penyelenggaraan kejuaraan Indonesia Masters yang akan berlangsung pada 23-28 Januari.

"Secara prinsip lisan kami sudah mendapatkan izin dari Pusat Pengelola Kawasan Gelora Bung Karno dan Panitia Penyelenggara Asian Games (INASGOC). Tapi, kami masih mengejar perizinan tertulisnya dan berharap bisa selesai pada pekan ini," kata Sekretaris Jenderal PP PBSI Achmad Budiharto ketika dihubungi Antara di Jakarta, Selasa.

Budiharto mengatakan Stadion Istora layak sebagai lokasi penyelenggaraan Indonesia Masters menyusul kunjungan dari perwakilan Federasi Bulu Tangkis Dunia (BWF) sebanyak dua kali pada akhir 2017.

"Kami juga sudah mendapatkan surat rekomendasi dari BWF untuk menggelar Indonesia Masters 2018 yang merupakan turnamen tingkat empat di dunia," kata Budiharto.

Tim peninjau arena pertandingan dari PP PBSI, lanjut Budiharto, bahkan menggelar kunjungan ke Stadion Istora, pada Selasa, guna memastikan kesiapan fisik stadion seperti lampu, pendingin ruangan, dan saluran air.

"Secara fisik, Stadion Istora memang sudah selesai direnovasi. Hanya lingkungan sekitar stadion saja yang masih diselesaikan," ujarnya.

Semula, PBSI mengagendakan penyelenggaraan kejuaraan Indonesia Masters pada akhir 2017. "Karena waktu penyelenggaraan berdekatan pada awal 2018, kami tidak menggelar Indonesia Master pada November 2017," kata Budiharto.

Indonesia akan menempatkan 81 atlet, baik atlet-atlet pemusatan pelatihan nasional PBSI maupun atlet-atlet binaan klub-klub bulu tangkis di Indonesia, dalam turnamen berhadiah total 350 ribu dolar AS itu.

"Penyelenggaraan kejuaraan di luar Jakarta sangat tergantung dengan kesediaan sponsor yang telah menyepakati kontrak dengan kami selama empat tahun," kata Budiharto tentang alternatif lokasi pertandingan di sejumlah daerah di Indonesia.

Sumber : Antara

Tag : bulutangkis
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top