Liliyana Natsir Ungkap Rahasia Kekuatan Dirinya dan Tontowi di Olimpiade

Liliyana Natsir Ungkap Rahasia Kekuatan Dirinya dan Tontowi di Olimpiade
Newswire | 25 Agustus 2016 14:44 WIB
Tontowi Ahmad & Liliyana Natsir - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Pemain spesialis ganda campuran Liliyana Natsir akui lakukan introspeksi diri sebelum berjuang di arena Olimpiade Rio de Janeiro 2016. Meskipun sudah punya segudang prestasi, namun Liliyana tak pernah enggan untuk terus belajar dan memperbaiki diri.

Satu hal tepat yang dilakukannya sebelum olimpiade adalah mengevaluasi penampilannya bersama Tontowi semenjak berpasangan dari tahun 2010.

“Saya menghilangkan keegoisan yang sebelum-sebelumnya saya lakukan. Kalau Tontowi melakukan kesalahan di lapangan, saya selalu berekspresi tidak suka. Lalu saya berpikir, ini adalah olimpiade, event penting. Saya berusaha banget nahan emosi, saya berpikir bahwa Tontowi pasti juga ingin menang, dia nggak mungkin mau kalah,” kata Liliyana dalam acara konferensi pers di Pelatnas Cipayung.

“Dari sini timbul kekuatan, lawan sepertinya juga bingung, kok kami berubah? Biasanya kami kurang harmonis dan cekcok di lapangan,” tuturnya.

Usaha Liliyana ini memang terbukti dapat memperbaiki komunikasinya dengan Tontowi di lapangan. Keduanya ternyata lebih kuat dan lebih solid. Pasangan ganda campuran nomor satu dunia asal Tiongkok, Zhang Nan/Zhao Yunlei, bahkan tak dapat berbuat banyak saat menghadapi Tontowi/Liliyana di partai semifinal. Juara bertahan ini disingkirkan Tontowi/Liliyana dalam dua game langsung, 21-16, 21-15.

Tak cuma itu, meskipun pemain kelahiran Manado, 9 September 1985 ini menyadari bahwa ia sudah tak lagi muda, semangat dan ambisinya untuk meraih emas olimpiade tetap berkobar. Semua program latihan yang disiapkan oleh sang pelatih, Richard Mainaky, dilahap Liliyana tanpa banyak protes.

“Pelatih memang mengatur pola latihan saya karena saya sudah berumur. Tetapi saya bilang sama kak Icad (Richard), (program) apapun yang kak Icad kasih, saya terima. Saat itu kak Icad sampai bilang kalau saya seperti atlet usia 20-an. Ya, ini semua demi olimpiade terakhir saya,” tutur Liliyana.

Sumber : Badminton Indonesia

Tag : bulutangkis, Olimpiade 2016
Editor : Andhika Anggoro Wening

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top