Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Murray Berharap Federer Tidak akan Jauh dari Dunia Tenis Usai Pensiun

Murray asal Inggris itu pernah tiga kali kalah dari Federer di babak final Grand Slam.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 26 September 2022  |  12:48 WIB
Murray Berharap Federer Tidak akan Jauh dari Dunia Tenis Usai Pensiun
Andy Murray - Reuters/Naseem Zeitoon
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Petenis pemilik tiga gelar Grand Slam Andy Murray mengutarakan harapannya agar Roger Federer tetap aktif dalam dunia tenis dengan berkarir sebagai pelatih setelah memutuskan untuk pensiun pekan lalu.

Murray menilai dengan bakat Federer yang tak ternilai, mungkin akan sulit bagi petenis asal Swiss itu untuk memilih petenis mana yang akan dipilih untuk mengikuti jejaknya.

"Saya yakin dia akan melatih suatu hari nanti, yang jelas dia akan memilih petenis yang bisa termotivasi untuk bermain pada pertandingan besar," kata Murray seperti disiarkan Reuters, Minggu.

Petenis asal Inggris yang pernah tiga kali kalah dari Federer di babak final Grand Slam itu mengatakan, mantan musuh bebuyutannya itu punya banyak pilihan untuk melanjutkan kegiatannya usai pensiun.

"Federer memiliki kemampuan untuk memainkan segalanya dan dia memiliki begitu banyak pilihan yang terkadang menjadi tantangan juga sebagai pelatih, terutama seseorang di posisinya," kata Murray.

Murray bersama Federer menjadi bagian dari tim Eropa dalam ajang Laver Cup yang menjadi pertandingan terakhir bagi pemilik 20 gelar Grand Slam itu.

Laver Cup yang berakhir hari Jumat menjadi ajang perpisahan bagi Federer, yang diiringi salam hangat dan tangis dari para rekan dan lawan tenisnya di lapangan termasuk Murray.

Murray mengatakan malam itu menjadi begitu emosional ketika petenis berusia 41 tahun itu bermain bersama Rafael Nadal dalam pertandingan terakhirnya.

"Beruntung berada di sini dan hadir pada Jumat malam. Roger memang pantas mendapatkan malam kesempatan (perpisahan) itu dan sangat istimewa ketika semua orang hadir di sana," ujar Murray.

Sementara itu Federer menolak untuk mengatakan apa rencananya setelah gantung raket. Termasuk menjadi kapten pada Laver Cup bukan sebuah rencana yang ia pikirkan sebelumnya.

"Sangat menyenangkan bermain di sana. Siapa tahu, mungkin suatu hari nanti. tapi sejauh ini kami belum punya rencana," ungkap Federer soal kabar menjadi pelatih.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tenis andy murray roger federer

Sumber : Antaranews

Editor : Andhika Anggoro Wening
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

back to top To top