Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Resmi! FIFA Larang Penjualan Alkohol di Stadion Piala Dunia Qatar

FIFA mengonfirmasi bahwa tidak ada penjualan alkohol di delapan stadion di Qatar yang akan menjadi tuan rumah 64 pertandingan Piala Dunia 2022
Fitri Sartina Dewi
Fitri Sartina Dewi - Bisnis.com 18 November 2022  |  22:32 WIB
Resmi! FIFA Larang Penjualan Alkohol di Stadion Piala Dunia Qatar
Qatar sebagai tuan rumah Piala Dunia 2022 menyediakan delapan stadion untuk menggelar seluruh pertandingan. Salah satunya adalah Lusail Iconic Stadium, yang terletak di kota Lusail, Qatar. - Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Badan sepak bola dunia FIFA mengonfirmasi bahwa tidak akan ada penjualan minuman beralkohol di delapan stadion Qatar yang akan menjadi tuan rumah 64 pertandingan Piala Dunia 2022 yang akan diselenggarakan mulai 20 November 2022 hingga 18 Desember 2022.

“Menyusul diskusi antara otoritas negara tuan rumah dan FIFA, keputusan telah dibuat untuk memfokuskan penjualan minuman beralkohol pada FIFA Fan Festival, tujuan penggemar lainnya dan tempat berlisensi serta menghapus titik penjualan bir dari perimeter stadion Piala Dunia FIFA 2022 Qatar,” demikian pernyataan FIFA seperti dilansir dari CNN, Jumat (18/11/2022).

Pada September lalu, Qatar mengatakan akan mengizinkan penggemar yang memiliki tiket menonton untuk membeli bir beralkohol di pertandingan sepak bola Piala Dunia mulai tiga jam sebelum kickoff dan satu jam setelah peluit akhir, tetapi tidak selama pertandingan.

“Otoritas negara tuan rumah dan FIFA akan terus memastikan bahwa stadion dan area sekitarnya memberikan pengalaman yang menyenangkan, terhormat, dan menyenangkan bagi semua penggemar," tambah pernyataan FIFA.

Budweiser, salah satu merek bir yang merupakan mitra FIFA tetap diizinkan menjual bir pada area yang telah ditetapkan sebelum dan sesudah setiap pertandingan.

Menanggapi hal tersebut, Budweiser mentweet "Wah, ini canggung," meskipun postingan media sosial tersebut pada akhirnya dihapus. Adapun, Budweiser dimiliki oleh pembuat bir terbesar di dunia, Anheuser-Busch InBev atau AB InBev.

“Penyelenggara turnamen mengapresiasi pengertian AB InBev dan dukungan terus menerus terhadap komitmen bersama kami untuk melayani semua orang selama FIFA World Cup Qatar 2022,” ujar FIFA.

Menurut New York Times, Budweiser membayar sekitar $75 juta untuk perjanjian sponsor dengan FIFA.

“Sebagai mitra FIFA selama lebih dari tiga dekade, kami menantikan pengaktifan kampanye FIFA World Cup. Kami di seluruh dunia untuk merayakan sepak bola bersama konsumen kami. Beberapa aktivasi stadion yang direncanakan tidak dapat dilanjutkan karena keadaan di luar kendali kami," kata juru bicara AB InBev.

Asosiasi Pendukung Sepak Bola (FSA), badan perwakilan nasional untuk penggemar sepak bola di Inggris dan Wales, mengecam keputusan penjualan bir tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Jumat (18/11), FSA mengatakan beberapa penggemar menyukai bir di pertandingan dan beberapa lainnya tidak. 

“Jika mereka dapat berubah pikiran tentang hal ini pada saat itu juga, tanpa penjelasan, para pendukung akan memiliki kekhawatiran apakah mereka akan memenuhi janji lain yang berkaitan dengan masalah akomodasi, transportasi atau budaya.”

Ben Peppi, kepala layanan olahraga di JMW Solicitors, mengatakan langkah tersebut "sangat merusak" merek FIFA.

“Merek-merek sekarang akan melangkah dengan sangat hati-hati di sekitar FIFA untuk turnamen-turnamen mendatang, karena jika dua hari sebelum acara olahraga global terbesar yang mereka selenggarakan, mereka beralih ke merek dan berkata, 'Anda tidak bisa melakukan ini dan Anda tidak bisa melakukan itu' dan melanggar kontrak itu, itu tidak akan memberi keamanan apa pun untuk merek baru apa pun," ujar Ben.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

piala dunia fifa minuman beralkohol qatar
Editor : Fitri Sartina Dewi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

back to top To top