Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Demi Pertahankan Gelar US Open, Raducanu Latihan Sampai Nangis

Juara bertahan Emma Raducanu mengabaikan kekhawatiran soal kondisi fisiknya di US Open meskipun ia terlihat menangis selama sesi latihan.
Andhika Anggoro Wening
Andhika Anggoro Wening - Bisnis.com 27 Agustus 2022  |  13:24 WIB
Demi Pertahankan Gelar US Open, Raducanu Latihan Sampai Nangis
Petenis Emma Raducanu - Mirror
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Juara bertahan Emma Raducanu mengabaikan kekhawatiran soal kondisi fisiknya di US Open meskipun ia terlihat menangis selama sesi latihan di Flushing Meadows, New York, Jumat waktu setempat.

Petenis remaja asal Inggris itu ditenangkan oleh pelatihnya Dmitry Tursunov selama sesi latihan ketika dia menangis mengeluh tentang masalah dengan tangan kanannya.

Namun, dalam sesi temu media usai latihan, dikutip dari AFP, petenis berusia 19 tahun itu menepis insiden itu. Dia mengaku "tidak khawatir" menjelang babak pembuka yang dijadwalkan Senin.

"Saya pikir hari ini, latihannya, saya mengalami beberapa hal kecil, ada beberapa lecet, sedikit goyang di sana-sini," kata Raducanu.

"Ini hanya salah satu dari hari-hari aneh di mana Anda merasa seperti tidak ada apa-apa... Saya tidak tahu. Anda hanya merasa sedikit keluar dari itu."

"Sejujurnya, saya tidak bisa menjelaskan diri saya sendiri. Saya yakin semua orang di ruangan ini mungkin pernah mengalami hari seperti itu. Begitulah adanya."

Saat ditanya lebih lanjut soal kebugarannya, dia menjawab: "Maksud saya, saya tidak khawatir, atau seperti ada masalah, tidak."

Raducanu, yang berulang kali mengalami masalah dengan lecet musim ini, mengukir sejarah tahun lalu setelah menjadi petenis kualifikasi pertama era Open yang memenangi gelar tunggal Grand Slam.

Unggulan ke-11, yang membuka pertahanan gelarnya pada Selasa melawan petenis veteran Prancis Alize Cornet, mengatakan dia tidak merasakan tekanan sebagai juara bertahan.

"Saya pikir kalian mungkin lebih memikirkan tekanan dan peringkat daripada saya," kata Raducanu.

"Saya pikir mempertahankan gelar hanyalah sesuatu yang dibuat oleh pers. Saya hanya menjalaninya satu per satu. Setiap pemain sangat mampu dalam undian ini. Saya hanya fokus pada apa yang saya lakukan."

"Seperti yang saya katakan tahun lalu, saya hanya akan melakukan hal-hal dengan cara saya," imbuhnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tenis us open

Sumber : Antara

Editor : Andhika Anggoro Wening
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

back to top To top