Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

PABSI Tidak Setuju Angkat Besi Dicoret dari Olimpiade, Ini Alasannya

PB PABSI meminta Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk mempertimbangkan kembali wacana mencoret angkat besi dari Olimpiade.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 13 Desember 2021  |  19:32 WIB
Atlet angkat besi, Nurul Akmal - Antara
Atlet angkat besi, Nurul Akmal - Antara

Bisnis.com, JAKARTA - Pengurus Besar Perkumpulan Angkat Besi Seluruh Indonesia (PB PABSI) meminta Komite Olimpiade Internasional (IOC) untuk mempertimbangkan kembali wacana mencoret angkat besi dari Olimpiade, menyusul keputusan komite untuk meniadakan cabang olahraga tersebut dalam Olimpiade Los Angeles 2028.

Angkat besi bersama dua cabang olahraga lainnya, yaitu tinju dan pancalomba modern atau pentathlon, untuk sementara tidak termasuk dalam 28 cabang olahraga yang akan dipertandingkan dalam Olimpiade 2028, dan harus memenuhi kriteria tertentu untuk dapat diikutsertakan kembali.

Menurut Wakil Ketua Umum PB PABSI Djoko Pramono di Jakarta, Senin, keputusan tersebut diambil dengan alasan bahwa tiga cabang olahraga tersebut rawan terhadap doping.

Djoko setuju betul bahwa doping merupakan sesuatu usaha atau kegiatan yang terkutuk bagi seorang olahragawan. Namun, dia meminta IOC untuk melihat lebih dekat.

"Mungkin benar boxing pernah ada yang kena doping, mungkin benar modern pentathlon juga ada yang kena doping, bahkan weight lifting sendiri pada dua tahun yang lalu ada seorang lifter kita yang juga kena doping, tetapi apakah ini sudah merupakan suatu penyakit di mana harus diganti? Ini yang harus kita pertimbangkan," kata Djoko dalam konferensi pers yang diikuti secara virtual.

IOC mengganti tiga cabang olahraga tersebut dengan tiga cabang olahraga baru untuk dipertandingkan di Los Angeles 2028, yaitu skateboarding, surfing atau selancar ombak dan panjat tebing, yang ketiganya debut di Olimpiade Tokyo 2020.

"Bagi PABSI soal penambahan nomor-nomor Olimpiade, cabang-cabang yang baru saya kira tidak ada masalah, tapi mengapa yang dikorbankan yang belum tentu itu menjadi atau merupakan biang keladi terjadinya doping di cabang-cabang olahraga, ini yang penting kita perhatikan," kata Djoko.

"Memang IOC mempunyai hak, tapi hak IOC pun itu perlu dilihat dan dikoordinasikan karena ini IOC adalah atau Olimpiade ini adalah milik masyarakat sedunia."

Kembali ke awal mula diadakannya Olimpiade di Athena pada 1896, Djoko mengungkapkan, angkat besi termasuk cabang olahraga tertua, yang masuk dalam bagian dari cabang olahraga track and field atau atletik.

Angkat besi kemudian diperlombakan sebagai cabang olahraga tersendiri dalam Olimpiade 1914 di St Louis, Amerika Serikat. Melihat perjalanan sejarah tersebut, Djoko sangat menyayangkan jika angkat besi benar-benar dicoret dalam Olimpiade.

"Apakah sudah demikian fatalnya atau jeleknya angkat besi itu sehingga harus dihilangkan dari cabang Olimpiade, ini yang perlu kita pikirkan bersama. Tapi memang ini belum diketok palu, tapi kita harus mewaspadai bahwa ini tidak boleh terjadi," kata Djoko.

Djoko mengungkapkan telah berkoordinasi dengan Komite Olimpiade Indonesia (KOI) dan pemerintah dalam hal ini Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora RI) mengenai wacana IOC tersebut.

"PB PABSI tidak berdiri sendiri untuk berusaha mengingatkan atau berjuang atau mengadakan diplomasi internasional untuk mengingatkan IOC bahwa keputusan ini tolong dipikir kembali, inilah intinya," ujar Djoko.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

olimpiade angkat besi

Sumber : Antara

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top