Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Gara-gara Soal Status Vaksin, Medvedev Belum Tentu Ikut Australia Open

Juara US Open Daniil Medvedev mengaku sangat ingin bermain di Australian Open yang akan berlangsung Januari, namun menolak memberi tahu status vaksin dirinya.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 01 November 2021  |  12:59 WIB
Petenis Rusia Daniil Medvedev - ATPTour.com
Petenis Rusia Daniil Medvedev - ATPTour.com

Bisnis.com, JAKARTA - Juara US Open Daniil Medvedev mengaku sangat ingin bermain di Australian Open yang akan berlangsung Januari, namun menolak memberi tahu status vaksin dirinya.

Perdana Menteri negara bagian Australia, Victoria, Daniel Andrews, sebelumnya mengatakan bahwa pemain yang tidak divaksin tidak akan diizinkan bermain di turnamen tersebut meskipun Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mengatakan bahwa pemain dapat bertanding setelah menjalani karantina dua pekan.

Medvedev menolak untuk mengungkapkan status vaksinnya dan mengatakan dia lebih suka merahasiakan catatan medisnya, sikap yang mirip dengan yang dilakukan petenis nomor satu dunia Novak Djokovic.

"Saya selalu mengatakannya, bahwa saya sangat menyukai jawaban Novak tentang ini. Saya ingin menjaga kesehatan saya, tidak peduli apakah itu tentang vaksin, cedera kaki, cedera kepala... Saya ingin merahasiakan catatan medis saya karena suatu alasan," kata petenis nomor dua dunia tersebut, dikutip dari Reuters, Senin.

"Saya merasa tenis adalah olahraga brutal di mana Anda selalu berhadapan satu lawan satu dengan lawan Anda, dan informasi apa pun yang Anda berikan padanya bisa membahayakan dengan Anda."

"Jika Anda bermain Australian Open, jelas Anda divaksin. Jadi itu sebabnya saya mengatakan saya bersedia bermain Australia Open, tetapi saya tidak akan mengatakan apakah Anda akan melihat saya di sana, tetapi kita akan lihat pada Januari," dia menambahkan.

Djokovic, yang kembali beraksi di Paris Masters untuk pertama kalinya sejak kekalahannya di final US Open, mengatakan dia akan menunggu badan pengelola tenis di Australia, Tennis Australia, untuk mengkonfirmasi aturan apa yang akan berlaku tentang karantina dan vaksinasi sebelum dia membuat keputusan apakah akan mengejar rekor juara grand slam ke-21.

"Saat ini kami belum memiliki pengumuman atau pernyataan resmi," kata Djokovic. "Jadi sampai keputusan aturan itu keluar, saya tidak akan membicarakan ini lagi."

"Ketika persyaratan kondisi resmi untuk melakukan perjalanan ke Australia dan bermain di Australia sudah keluar, maka jelas saya akan melihat apa yang saya lakukan secara pribadi dengan itu, dan juga kelompok pemain yang lebih besar karena situasinya jelas berbeda di Australia daripada sebagian besar wilayah lainnya dunia," Djokovic menambahkan.

Medvedev, yang akan menyelesaikan musim tahun ini dengan Final Piala Davis pada Desember, juga meminta administrator untuk mempersingkat panjang musim dan mengurangi beban kerja para pemain.

"Kami mungkin satu-satunya olahraga top yang bermain 11 bulan dalam setahun... jadi Anda akan memiliki waktu dua setengah minggu (setelah Piala Davis) di luar musim untuk mempersiapkan diri menghadapi Australian Open, yang jelas tidak cukup," kata Medvedev.

"Jadi ini adalah topik yang sangat sulit di mana saya bisa berbicara selama berjam-jam, dan saya sebenarnya tidak punya jawaban nyata, tapi, ya, akan lebih baik jika musimnya sedikit lebih pendek."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tenis Australia Open

Sumber : Antara

Editor : Andhika Anggoro Wening

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper
To top