Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Olimpiade Tokyo Hadapi Tantangan dari Badai Tropis Nepartak

Sejauh ini, badai tropis Nepartak tampaknya tidak akan membawa bencana ke ibu kota negara - bahkan diperkirakan akan melemah pada saat badai tersebut melanda Tokyo sekitar Selasa (27/7/2021).
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 26 Juli 2021  |  07:21 WIB
Ruang makan di Perkampungan Atlet Olimpiade Tokyo 2020 Jepang./Antara - Reuters
Ruang makan di Perkampungan Atlet Olimpiade Tokyo 2020 Jepang./Antara - Reuters

Bisnis.com, JAKARTA - Tokyo, tuan rumah Olimpiade musim panas, bersiap menghadapi badai yang mulai mengganggu jadwal kompetisi minggu ini, meskipun para peselancar telah mengantisipasi cuaca yang lebih buruk dengan tenang.

Pola cuaca musim panas Jepang yang panas, basah, dan tidak stabil telah menjadi perhatian terus-menerus menjelang Olimpiade, yang diadakan di bawah keadaan darurat Covid-19 atau setahun setelah pandemi menunda ekstravaganza olahraga.

Sejauh ini, badai tropis Nepartak tampaknya tidak akan membawa bencana ke ibu kota negara - bahkan diperkirakan akan melemah pada saat badai tersebut melanda Tokyo sekitar Selasa (27/7/2021).

Tapi kemungkinan hujan dan angin akan mengikuti panas yang hebat, yang menyebabkan pemanah Olimpiade runtuh dan pemain skateboard mengeluhkan kondisi yang tak tertahankan pada pukul 9 pagi.

Panas terik di bulan Juli di Tokyo, ketika suhu tinggi sekitar 35 derajat Celcius berpadu dengan kelembapan seperti sauna, mendorong penyelenggara untuk memindahkan acara maraton ke utara ke Hokkaido.

Badai menuju pantai timur Jepang berisiko meningkatkan tingkat limbah untuk olahraga air di Teluk Tokyo, jika banjir membanjiri sistem drainase badai Tokyo yang berusia seabad. Tingkat bahaya E.coli memaksa pembatalan para-triatlon dua tahun lalu di perairan karena menjadi tuan rumah acara renang triatlon dan maraton.

Program dayung hari Selasa terganggu, dengan balapan dijadwal ulang untuk akhir minggu ini. Acara dayung hari Senin telah dipindahkan ke hari Minggu untuk mengantisipasi badai.

"Akan ada beberapa olahraga yang terkena dampak cuaca," kata direktur olahraga Olimpiade Tokyo Mikako Kotani. "Kami sedang berdiskusi dengan federasi internasional - jika mereka mengusulkan untuk mengubah jadwal terlebih dahulu, kami akan mempertimbangkan opsi itu."

Direktur olahraga Komite Olimpiade Internasional, Kit McConnell, mengatakan angin adalah masalah umum dan diperkirakan.

"Terkadang angin tidak cukup untuk berlayar dan terlalu banyak untuk mendayung," katanya dilansir oleh Channel News Asia. "Ini adalah bagian normal dari setiap Olimpiade."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

olimpiade badai Olimpiade Tokyo
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Banner E-paper
To top