Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

KONI : Permasalahan Ancaman Penolakan Tuan Rumah PON Papua Selesai

KONI Pusat, PB PON, Wali Kota Jayapura, dan Bupati Mimika sudah melakukan pertemuan dalam upaya menyelesaikan permasalahan tersebut.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 29 Mei 2021  |  18:32 WIB
PON Papua - Antara
PON Papua - Antara

Bisnis.com, JAKARTA — Sekretaris Jenderal KONI Pusat Ade Lukman memastikan bahwa permasalahan soal ancaman penolakan tuan rumah PON Papua yang disampaikan Wali Kota Jayapura dan Bupati Mimika telah diselesaikan.

Menurut Ade, KONI Pusat, PB PON, Wali Kota Jayapura, dan Bupati Mimika sudah melakukan pertemuan dalam upaya menyelesaikan permasalahan tersebut.

“Sudah mulai koordinasi. Jadi, dari PB PON nya ada perwakilan sudah bertemu dengan Wali kota Jayapura dan permasalahannya sudah selesai,” ungkap, Sabtu (29/5/2021).

“Kemudian besok lusa ada pertemuan antara KONI Pusat, PB PON dan seluruh pimpinan daerah dari masing-masing klaster,” ujar dia menambahkan.

Sebelumnya, Wali Kota Jayapura Benhur Tommy Mano dan Bupati Mimika Eltinus Omaleng menyatakan menolak wilayahnya dijadikan tuan rumah PON Papua karena PB PON tidak transparan soal anggaran.

“Sebetulnya saya sudah ingin mengungkapkan beberapa waktu lalu, tetapi keburu Wali kota Jayapura yang terlebih dahulu menyatakan ke publik karena tidak terbukanya PB PON terkait dana,” kata Omaleng, Jumat (28/5/2021).

“Apabila nantinya tetap tidak ada transparansi dari PB PON, Kabupaten Mimika akan menolak menjadi tuan rumah,” katanya.

PB PON dinilai tidak pernah mengungkap berapa jumlah anggaran yang diterima dan penyalurannya sehingga Pemkot Jayapura menolak menjadi tuan rumah meski wilayahnya akan menjadi venue pertandingan untuk 16 cabang olahraga.

Ade pun membenarkan bahwa akar permasalahan ancaman penolakan tersebut muncul karena pembagian tugas dan kewenangan yang masih belum jelas dari PB PON.

“Jadi, dari daerah itu mereka tidak mau nanti kalau tidak ada kejelasan kewenangan dan pembagian tugas. Mereka takut disalahkan jadi lebih baik mereka tidak menjadi tuan rumah, kurang lebih begitu,” tutur Ade.

“Ya, termasuk soal transparansi anggaran juga, tapi akhirnya sudah clear dan koordinasi sudah lebih intens,” tutupnya.

Piktogram cabang olahraga PON XX Papua 2021./ANTARA-PB PON Papua


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

koni PON 2020

Sumber : Antara

Editor : Zufrizal

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top