Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Indonesia Pasang Target Jadi Tuan Rumah Olimpiade 2032

Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali mengatakan adanya grand design olahraga nasional akan memberikan peluang bagi Indonesia untuk menjadi tuan rumah pada Olimpiade 2032.
Rayful Mudassir
Rayful Mudassir - Bisnis.com 15 Maret 2021  |  16:32 WIB
Seorang pejalan kaki yang mengenakan masker berjalan melewati cincin Olimpiade di luar Museum Olimpiade Jepang dekat Stadion Nasional Baru, di Tokyo./Bloomberg - Kiyoshi Ota
Seorang pejalan kaki yang mengenakan masker berjalan melewati cincin Olimpiade di luar Museum Olimpiade Jepang dekat Stadion Nasional Baru, di Tokyo./Bloomberg - Kiyoshi Ota

Bisnis.com, JAKARTA - Pemerintah menaruh target agar Indonesia menjadi tuan rumah Olimpiade pada 2032. Target itu diikuti dengan proses pembentukan grand design olahraga nasional.

Menteri Pemuda dan Olahraga Zainudin Amali mengatakan adanya grand design olahraga nasional akan memberikan peluang bagi Indonesia untuk menjadi tuan rumah pada pesta olahraga internasional itu 11 tahun mendatang.

Seperti diketahui, gelaran Olimpiade tahun ini akan dilaksanakan di Tokyo, Jepang. Pada 2024, Olimpiade bakal berlangsung di Paris, Prancis serta di Los Angeles Amerika Serikat pada 2028.

“2032 harapan kita menang menjadi tuan rumah Olimpiade 2032,” katanya melalui saluran Youtube Sekretariat Presiden, Senin (15/3/2021).

Meski begitu, dia berharap agar Indonesia bukan hanya menjadi tuan rumah Olimpiade, tetapi turut menuai prestasi maksimal. Grand design yang tengah digodok pemerintah menargetkan Indonesia berada di posisi 10 besar pada Olimpiade pada 2032.

Pada saat rapat terbatas pada Senin pagi (15/3/2021), Menpora memaparkan sejumlah grand design olahraga. Dia menyebut desain olahraga nasional ini akan dilakukan dari hulu hingga ke hilir.

“Ini butuh dukungan, dukungan pendanaan, infrastruktur, dukungan kerja sama antara kementerian lembaga, BUMN, perusahaan serta yang paling penting adalah dukungan daerah,” tuturnya.

Lebih lanjut program ini akan diisi oleh anak-anak yang memiliki potensi dan sudah terseleksi pada saat memasuki sekolah menengah pertama (SMP). Selanjutnya pada tingkat SMA, mereka akan didorong ke sekolah khusus olahrga (SKO) di Cibubur milik Kemenpora.

Pun demikian, Zainudin mengingatkan program ini merupakan rencana jangka panjang. Pasalnya diperlukan waktu sedikitnya 10 tahun atau 10.000 jam bagi atlet binaan menuai prestasi.

“Nanti juga kita sedang mempertimbangkan untuk bisa melihat Hambalang menjadi tempat untuk sentra senior dan atlet kita yang sudah siap untuk bertanding,” terangnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kemenpora olimpiade
Editor : Feni Freycinetia Fitriani

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top