Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Shapovalov Rela Didiskualifikasi demi ke Toilet

Denis Shapovalov memaksa pergi ke toilet saat bertanding di Australia terbuka walaupun harus didskualifikasi. Dia mengomel kepada wasit Nico Helwerth yang menolak permintaannya untuk ke toilet.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 09 Februari 2021  |  12:56 WIB
Petenis Kanada Denis Shapovalov - USOpen.org
Petenis Kanada Denis Shapovalov - USOpen.org

Bisnis.com, JAKARTA – Petenis Kanada peringkat 11 dunia Denis Shapovalov marah ketika wasit menolak permintaannya untuk buang air kecil di toilet saat pertandingannya di Australia Terbuka melawan Jannik Sinner (Italia).

Shapovalov, yang berdarah Rusia tetapi lahir di Israel, dipaksa menjalani lima set sebelum menaklukkan petenis muda Sinner dalam pertarungan di Melbourne pada Selasa (9/2/2021) dini hari WIB.

"Apa yang terjadi jika saya harus ke toilet sekarang?" tanya petenis berusia 21 tahun itu, "Apakah saya akan didenda? Saya tidak peduli!" dia mengomel kepada wasit asal Jerman Nico Helwerth yang menolak permintaannya.

"Apa maksud anda bahwa saya tidak bisa meninggalkan lapangan? Apakah anda akan mendiskualifikasi saya? Saya harus buang air kecil!"

Dia meninggikan omelannya ketika wasit juga berkeras tidak memberikan izin. "Saya akan kencing di celana! Saya akan kencing di dalam botol!"

Setelah melewati pertandingan babak pertama yang penuh tekanan 3-6 6-3 6-2 4-6 6-4 dalam waktu kurang dari 4 jam, dia menyatakan perlu lebih sering pergi ke toilet dibandingkan dengan petenis lainnya.

"Pertama-tama, saya hanya boleh mengelap keringat dan mendinginkan kepala saya. Namun, menurut saya, itu aturan yang bodoh. Khususnya bagi saya yang punya kantung kemih terkecil, saya harus buang air kecil di setiap set. Jadi, itu sulit, terutama saat berada di lapangan begitu lama." ujarnya.

"Sebelum pertandingan saya sudah mencoba untuk menghidrasi sebanyak mungkin, tapi tetap saja harus harus kencing lagi," paparnya.

Peraturan turnamen menyatakan bahwa pemain hanya berhak untuk satu kali istirahat ke toilet selama pertandingan yang berlangsung tiga set dan dua kali untuk lima set.

"Saya pikir kami harus bisa lebih banyak istirahat dan pergi ke toilet, karena kami bisa berada di lapangan selama 3 hingga 4 jam," tambah Shapovalov.

Pada babak selanjutnya Shapovalov akan menghadapi Bernard Tomic dari Australia.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tenis Australia Terbuka

Sumber : Antara/AFP

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top