Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Di Tengah Pandemi Covid-19, Andreescu Masih Pikirkan Jadi Nomor Satu

Petenis Bianca Andreescu yang pekan depan baru berusia 20 tahun masih menyimpan ambisi mengejar peringkat teratas.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 08 Mei 2020  |  05:08 WIB
Petenis Kanada berdarah Rumania, Bianca Andreescu./Reuters - Henry Romero
Petenis Kanada berdarah Rumania, Bianca Andreescu./Reuters - Henry Romero

Bisnis.com, JAKARTA – Petenis Bianca Andreescu yang pekan depan baru berusia 20 tahun masih menyimpan ambisi mengejar peringkat teratas petenis putri versi WTA (Women's Tennis Association) meski sekarang masih berada dalam lockdown akibat pandemi virus corona Covid-19.

Petenis berkebangsaan Kanada tapi berdarah Rumania itu kini berada pada peringkat keenam, mendulang gelar tur WTA perdananya di Indian Wells, AS, tahun lalu, mengalahkan petenis AS Serena Williams di final Piala Roger di Toronto, Kanada, dan puncaknya menjuarai Grand Slam pertamanya di US Open.

"Saya ingin mencapai peringkat satu, sangat-sangat menginginkannya," kata Andreescu sebagaimana dilansir Reuters dan dikutip Antara pada Kamis (7/5/2020) malam WIB.

Namun, dia mendapat cedera lutut di WTA Finals, sehingga menunda catatan gemilangnya sepanjang musim 2019 dan absen sampai WTA dan ATP memutuskan menghentikan turnamen pada Maret akibat wabah virus corona. Cedera itu memaksanya absen pada Grand Slam pertama tahun ini di Australia Open.

Andreescu masih berkesempatan mengikuti French Open (Roland Garros) yang ditunda ke September, yang bernasib lebih baik dibandingkan dengan Wimbledon di Inggris yang dibatalkan. Sementara itu, nasib pelaksanaan US Open baru diputuskan bulan depan.

"Saya tidak tahu apa yang akan terjadi, tetapi saya akan memberikan yang terbaik, saya tidak suka kalah, jadi kita akan lihat nanti. Yang jelas inilah tujuan semua petenis pada setiap Grand Slam," tuturnya.

Dia mengutarakan kondisi lockdown demi mencegah penyebaran virus corona memberikan pelajaran berharga baginya.

"Saya hanya berolahraga sekarang. Untuk latihan di sini [Toronto] sulit karena taman pun ditutup oleh otoritas, jadi tidak ada yang bisa bermain tenis, basket, atau berolahraga. Namun, saya tetap menjaga mental dan pikiran, inilah alat paling kuat yang kugunakan," kata Andreescu.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

tenis tenis wimbledon

Sumber : Antara/Reuters

Editor : M. Syahran W. Lubis
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
qrcode bisnis indonesia logo epaper

BisnisRegional

To top