Djokovic Akui Final Wimbledon Menguras Mental

Novak Djokovic mengakui kemenangannya di final Wimbledon atas Roger Federer diperoleh setelah melalui pertandingan yang menguras mental sepanjang karir pria kelahiran Serbia tersebut.
Hadijah Alaydrus
Hadijah Alaydrus - Bisnis.com 15 Juli 2019  |  11:25 WIB
Djokovic Akui Final Wimbledon Menguras Mental
Petenis asal Serbia Novak Djokovic mencium piala saat merayakan kemenangan final melawan petenis dari Swiss Roger Federer, MInggu (14/7/2019), dalam turnamen tenis Wimbledon. - Reuters

Bisnis.com, BANDUNG - Novak Djokovic mengakui kemenangannya di final Wimbledon atas Roger Federer diperoleh setelah melalui pertandingan yang menguras mental sepanjang karir pria kelahiran Serbia tersebut.

Djokovic menang setelah permainan panjang selama empat jam 57 menit selama lima set dengan skor 7-6 (5), 1-6, 7-6 (4), 4-6, 13-12 (3).

"Saya mengalami pertandingan yang menguras fisik melawan Rafael Nadal di final kejuaraan Australia yang berlangsung hampir enam jam. Namun, ini secara mental berada di level yang berbeda,” tegas Djokovic, seperti dikutip dari Guardian, Senin (15/07/2019).

Dia menilai pertandingan ini cukup kompleks dan dia bisa kehilangan angka dengan mudah, karena Federer bermain cukup baik.

Menurutnya, serving yang disajikan Federer sangat bagus sepanjang pertandiangan. Djokovic mengaku dirinya kesulitan untuk membaca gerakan Federer.

"Saya bertahan dan dia memimpin permainan. Saya hanya mencoba melawan dan menemukan cara yang tepat," sambung Djokovic.

Selama pertandingan, Djokovic mencoba untuk tidak kehilangan kepercayaan dan tetap tenang dan fokus untuk mendapatkan bola.

Akhirnya upaya Djokovic berbuah hasil. Dalam beberapa momen, dia kembali menemukan permainan terbaiknya. Sementara itu, Federer harus menelan pil pahit ketika dia kehilangan dua match points dan kalah dalam set terakhir 8-7.

"Penutupan yang epik, sangat tipis, banyak momen yang banyak memiliki persamaan [dengan final 2008 melawan Nadal]. Tetapi saya harus kalah dua kali," ungkap Federer ketika dimintai perbandingan final Wimbledon 2019 dan 2008.

Dia menegaskan dirinya akan dapat bangkit dari kekalahan ini dan tidak ingin tertekan karena kekalahan tersebut. 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
roger federer, rafael nadal, tenis wimbledon, novak djokovic

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top